ZAKAT  MEMPERKUAT UKHUWAH ISLAMIAH

Zakat merupakan bagian dari rukun Islam yakni rukun yang ketiga. Perintah wajib mengeluarkan zakat ialah pada tahun kedua Hijriah atau sebelum perintah puasa Ramadan Dalil wajib zakat antara lain adalah dalam Surah Al Bayyinah Ayat 5.yang artinya:”Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama dengan lurus dan supaya mereka mendirikan salat dan menunaikan zakat dan yang demikian itulah agama yang lurus.” (QS Al Bayyinah: 5).Continue reading

MENITI SHIRAH NABAWI MEMBANGUN MADINAH

MENITI SHIRAH NABAWI MEMBANGUN MADINAH

Oleh : Muhammad Hanif

Sejak dulu kala Yatsrib yang terletak di sebelah utara Makah adalah kota yang strategis karena sebagai lalu lintas perdagangan dari Makah ke Syria.

Orang yahudi dan Arab sejak sebelum masehi sudah berkuasa di negeri ini. Baru pada abad ke 5 M suku Khazraj dan Aus dari Arabia Selatan masuk dan menetap di kota ini dan dekat dengan orang-orang Yahudi yang otomatis ajaran Taurat telah mempengaruhi keyakinan mereka, maka tidak heran jika kedua suku ini cepat menerima Islam.

Tatkala Rasulullah SAW melihat perkembangan Islam yang pesat di Yatsrib maka Beliau memerintahkan umatnya untuk hijrah ke Yatsrib dengan sabdanya “Sesungguhnya Allah Azza Wazalla telah menjadikan orang-orang Yatsrib sebagai saudara bagimu dan negeri itu sebagai tempat yang aman bagimu”.

Maka secara berkelompok kelompok kaum Muslim hijrah ke Yatsrib.

Senin 8 Rabiul Awal 1H tibalah Muhammad, Abu Bakar dan Ali di Quba mereka bermalam dn istirahat disatu lokasi yang kelak menjadi pusat kota.Jum’at 12 Rabiul Awal 1 Hijrah Rasulullah SAW memasuki kota Yatsrib dengan mendapat sambutan yang hangat penuh kerinduan dn rasa hormat dari penduduknya. Hari itu Rasul melaksanakan shalat Jum’at pertama dan khutbah pertama kalinya, sejak itu Yatsrib berubah menjadi Madinatun Nabiy (kota Nabi) yang selanjutnya berubah menjadi Madinah.

Continue reading

HIJRAH PARA RASUL

HIJRAH PARA NABI

  Oleh : Muhammad Hanif

Secara harfiyah, berasal dari bahasa Arab:  هِجْرَة berarti pindah/migrasi, artinya meninggalkan, baik meninggalkan tempat maupun meninggalkan sesuatu yang tidak baik, namun hijrah secara fisik dari satu tempat ke tempat lain pada masa sekarang ini bukanlah suatu kemestian, kecuali apabila negeri yang kita diami tidak memberikan kebebasan kepada kita untuk mengabdi kepada Allah Swt atau negeri itu sudah sangat rusak yang tingkat kemaksiatan sudah tidak terkira dan sangat sulit untuk memperbaikinya. Oleh karena itu hakikat hijrah yang sebenarnya adalah apa yang disebut dengan hijrah ma’nawiyah, yaitu hijrah dalam arti meninggalkan segala bentuk yang tidak dibenarkan oleh Allah Swt. Dalam hal ini Rasul Saw bersabda:

Orang yang berhijrah itu adalah orang yang meninggalkan apa-apa yang dilarang Allah atasnya (HR. Bukhari dan Muslim).

Hijrah Nabi Muhammad Saw dari Makkah ke Madinah kembali kita peringati pada tahun ini guna mendapatkan pelajaran yang berharga dari peristiwa besar itu, disebut peristiwa yang besar karena hijrah inilah yang merupakan titik tolak bagi tegaknya nilai-nilai Islam dalam kehidupan nyata melalui terwujudnya daulah Islamiyah (negeri yang Islami), yaitu negeri Madinah. Dari peristiwa ini kita mendapat pelajaran berharga bahwa meskipun sudah ada jamaah da’wah yang dibangun oleh rasul Saw dan para sahabatnya, tetap saja tegaknya nilai-nilai Islam memerlukan adanya para pemimpin yang mampu mengemban amanah Allah untuk  melaksanaan ajaran Islam dalam berbagai aspek kehidupan. Maka, Rasulullah MuhammadSAW dengan para sahabatnya membangun peradaban baru dan terkenal dengan sebutan Madinah Al-Munawaroh artinya kota yang bersinar / bercahaya.Continue reading

KEMBALI KEPADA FITRAH ALLAH

KEMBALI KEPADA FITRAH ALLAH

Oleh : Muhammad Hanif

Alam semesta berjalan dengan teratur dan harmonis hingga menampilkan keindahan yang mempesona dan mengagumkan setiap insan yang melihatnya, semua itu disebabkan karena ketaatan serta kepatuhannya kepada sunnatullah dan senantiasa bertasbih pada Allah, sebagaimana di firmankan Allah :

ا لم تر ان الله يسبح له من فى ا لسمو ت و الار ض و الطير صفت كل قد ءلم صلا ته و تسبيحه و الله ءليم بما يفعلو ن

Tidakkah kamu tahu bahwasanya Allah : kepadanya bertasbih apa yang dilangit dan dibumi dan (juga ) burung dengan mengembangkan sayapnya masing-masing telah mengetahui (cara) sembahyang dan tasbihnya dan Allah maha mengetahui apa yang mereka kerjakan . (QS. An – Nur (24) : 41).

Karena seluruh alam semesta patuh pada system Allah secara otomatis manusia yang merupakan bagian kecil dari alam semesta haruslah masuk pada system Allah, seperti yang telah diperintahkanNya :

فا قم وجهك للد ين حنيفا فطر ت الله التى فطر الناس ءليها لا تبد يل لجلق الله ذ لك الد ين القيم
و لكن اكثر النا س لا يعلمو ن

Continue reading

BER-QURBAN

BER-QURBAN

By: Agung S.

Dalam perspektif syariat (fiqih) qurban memiliki makna ritual yaitu, menyembelih hewan ternak yang memiliki kriteria tertentu dan pada waktu tertentu (nahar:10 Dzulhijjah, tasyrik 11,12,13 Dzulhijjah ).

Menurut ulama ahli fiqih, ibadah qurban harus dengan hewan kurban seperti kambing /domba, sapi/kerbau, dan unta, tidak boleh diganti dengan lainnya seperti uang atau beras ,meski demikian para ulama menyepakati hukum berqurban adalah sunat muakad.
Dari pemahaman syariati (fiqiyah) tersebut ibadah qurban hanya merupakan ekspresi ubudiyah yang dianjurkan bagi setiap Muslim yang berkemampuan materi, qurban hanya terkesan rutinitas ibadah tahunan bahkan sekedar pesta pora daging yang dibungkus ritualistik ubudiyah belaka. Pemikiran dan pemahaman yang cenderung literalis dogmatis ini kurang memotivasi setiap Muslim untuk berqurban, padahal ketetapan Allah: (Q.S. Al Hajj: 34-37 dn Q.S.Al Kautsar:2) memiliki makna transpormatif saat dibaca dengan referensi setting personal, sosiokultural dan berbagai konteks hidup dan kehidupan umat.

Continue reading

AJARAN KASIH SAYANG ILAHI

AJARAN KASIH SAYANG ILAHI

oleh: Agung S.

Manusia terlahir di dunia ini hakekatnya adalah ujian, amanah dan tanggungjawab. Untuk mampu melaksanakan 3 hal tersebut Allah meniupkan RuhNya ke dalam jasad tatkala jasad berumur 3 bulan dalam rahim ibu,

ثُمَّ سَوَّاهُ وَنَفَخَ فِيهِ مِنْ رُوحِهِ وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالأبْصَارَ وَالأفْئِدَةَ قَلِيلا مَا تَشْكُرُونَ

“Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalam (tubuh) nya roh (ciptaan) -Nya dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati; (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukur”. (Q.S.As-Sajdah (32):9).

Melalui Ruh inilah Allah Robbul Izzati membekali manusia dengan sifat-sifat kesempurnaan-Nya, maka manusia yang mampu mengenal Allah akan menjadi manusia sempurna (Insan Kamil).

Continue reading

Konsep Hidup dalam Sholat

KONSEP HIDUP DALAM SHOLAT

Written by: Saefullah Abu Bakar

 

Banyak sekali hakikat dalam sholat yang kita temukan, sholat sebagai tiang agama adalah hak, ciri muslim adalah sholat, nabi sendiri memikirkan umatnya sampai detik ajalnya, dan yang sangat ditekankan adalah sholat.

Dalam melaksanakan sholat, seseorang haruslah berdiri dengan sempurna, kemudian dilanjutkan dengan ruku dan sujud, ketiga posisi ini mengandung banyak makna dari sisi ilmu kesehatan, bisa kita dapati referensi dari makna gerakan sholat dalam buku-buku kesehatan atau artikel yang membahas tentang itu semua.

Kali ini penulis mencoba mengambil hakekat gerakan sholat dari sudut posisi sholat.

يَاأَيُّهَاالَّذِينَآمَنُواارْكَعُواوَاسْجُدُواوَاعْبُدُوارَبَّكُمْوَافْعَلُواالْخَيْرَلَعَلَّكُمْتُفْلِحُونَ

Hai orang-orang yang beriman, ruku’lah kamu, sujudlah kamu, dan sembahlah Tuhanmu, berbuat baiklah kamu, agar kamu termasuk orang-orang yang menang(al-Haj:77)

Otak manusia adalah pusat pengendali semua syaraf dalam tubuh kita, di dalam otak itu sendiri terdapat milyaran sel yang dapat berfungsi maksimal jika manusia itu mau memaksimalkannya.

Otak berada di kepala, bagian yang paling atas dalam tubuh kita.

Ketika sholat, posisi kepala berada di atas saat manusia berdiri, dan berada di tengah ketika manusia ruku’ serta berada di bawah ketika manusia sujud. Apa makna posisi ini?

Hati adalah organ tubuh manusiayang sangat fital, karena hati berfungsi menawar dan menetralkan racun, mengontrol sirkulasi darah, membuat protein plasma, mencegah terjadinya penggumpalan darah. Peran hati sangat strategis dalam menjalani hidup ini, hingga Rosul bersabda bahwa hati dapat berubah setiap saat, jika dia baik, maka semua jasad akan baik, dan bila dia rusak, maka seluruh jasadpun akan rusak, begitu besarnya peran hati manusia.

Ketika sholat posisi hati berada ditengah-tengah, antara kepala dan bagian organ vital manusi, ketika berdiri posisi hati ada di bawah kepala dan di atas organ vital, ketika ruku’ posisi hati sama dengan posisi dua yang lainnya, namun ketika sujud, posisi hati berada di atas kepala dan di bawah organ vital. Adakah makna yang terkandung dari posisi ini?

Organ vital manusia adalah alat untuk reproduksi, lahir anak cucu adam melalui alat tersebut, Allah sangat menekankan hambanya untuk menjaga alat tersebut, dan manusia akan mulya bila dapat menjaganya dengan baik, juga akan menjadi hina, bahkan lebih hina dari binatang, bila tidak dapat menjaganya dengan baik.

Nafsu manusia banyak digambarkan dengan alat vital ini, sebagai imej dan simbol dari hawa nafsu manusia.Bila manusia dapat mengendalikan nafsunya dengan baik, maka akan baik pula hidupnya, bila tidak maka kebalikannya akan terjadi.

Ketika sholat, alat vital berada paling bawah, dibawah hati dan kepala, ketika ruku’, alat vital sejajar dengan keduanya, dan ketika sujud, alat vital berada paling atas.

Apakah makna yang terkandung dari posisi tersebut?

Penulis mencoba mengambil hikmah dari posisi sholat, ketika berdiri, ruku dan sujud. Mencoba mengaitkan dengan strategi hidup.

Dalam hidup ini, kita diperintahkan untuk bersosialisasi dengan manusia, dengan alam dan binatang. Karena semuanya adalah makhluk Allah yang sama-sama diciptakan hanya untuk beribadah kepada-Nya. Tentu saja manusia adalah makhluk paling sempurna yang ditugaskan untuk menjadi kholifah.

Sebagai kholifah, manusia bertugas sebagai pemimpin yang mengatur kehidupan dunia ini dengan baik, sehingga tercipta Baldatun Thoyyibah. Pemimpin untuk dirinya, keluarganya, lingkungannya dan kelompoknya, kullukum ro’in wa kullukum mas’uulun ‘an ro’iyyatihi, setiap manusia adalah pemimpin dan setiap manusia bertanggung jawab kepada rakyatnya.

Dalam memimpin tentulah kendala akan ditemukan, berbagai macam karakter akan ditemukan, baik yang taat, yang apatis maupun yang kontra. Sudah menjadi sunnah.

Hikmah posisi sholat mengajarkan kita dalam memenej sikap, kadang kita mengedepankan akal, di saat yang lain pertimbangan akal, perasaan dan ego seimbang, tapi di waktu lain pula kadang ego harus dikedepankan.

Pemimpin selalu lentur, mempertimbangkan keadaan, mampu menyelesaikan permasalahan dengan bijak dan bajik, strategi yang digunakanpun beragam.

Kandungan sholat dapat membentuk karakter umat jika nilai sholat digunakan dalam kehidupan. Sesuai ayat di atas,syarat menjadi pemenang jika kita dapat berdiri ruku dan sujud ketika sholat, yang hakekatnya adalah menyelesaikan masalah dengan strategi yang tepat, kadang mengedepankan logika, bisa pula menyeimbangkan antara logika, perasaan dan ego, atau bahkan di waktu lain, ego harus dikedepankan.

 

واالله في عون عبده

الفقير

Pemimpin Adil

PEMIMPIN ADIL

Written by: Saefullah Abu Bakar

 

Akhir-akhir ini sedang ramai perbincangan calon gubernur Jakarta, baik dari orang awam sampai kaum elit, dari kalangan buruh sampai kalangan berpendidikan, dari kaum tani sampai kaum sosialita, semua berbicara tentang siapa yang pantas menjabat sebagai gubernur Jakarta.

Suhu politik di Ibu Kota semakin memanas, setelah ditentukan calon gubernur dan pasangannya, ada yang pro dan kontra, itu wajar ditengah dunia perpolitikan saat ini.

Namun yang berbeda dari suhu politik di Jakarta saat ini adalah, suara-suara rasis tentang minoritas tak lagi malu untuk diumbar, agamapun turut dibawa untuk menyalahkan yangberbeda, yang mencengangkan lagi sesama pemeluk berbeda pendapat tentang keabsahan pemimpin dari beda keyakinan, dan sudah barang tentu akan menimbulkan hujat menghujat antar sesama warna.

Sang mayoritaspun bingung dengan kondisi calon yang ada, mencari calon yang cocok dengan selera tak diketemukan, tidak sedikit yang bingung, dan pada akhirnya, walau pilkada masih jauh, sudah memutuskan untuk tidak memilih.

“Pemimpin yang adil” adalah idaman setiap manusia, sama warna maupun beda, ketokohan para pemimpin sebelumnya di muka bumi ini sebagai standar keadilan tersebut, berawal dari kepemimpinan Rosulullah, Khulafa al-Rosyidin dan para penguasa setelahnya menjadi tolok ukur kepemimpinan yang adil tersebut.

Menukil dari satu hadits:

:  عن أبيهريرةرضياللهعنهعنالنبيصلىاللهعليهوسلمقال: “سبعةيظلهماللهفيظلهيوملاظلإلاظله: الإمامالعادل،وشابنشأفيعبادةالله،ورجلقلبهمعلقفيالمساجد،ورجلانتحابافياللهاجتمعاعليهوتفرقاعليه،ورجلدعتهامرأةذاتمنصبوجمال،فقالإنيأخافالله،ورجلتصدقبصدقةفأخفاهاحتىلاتعلمشمالهماتنفقيمينه،ورجلذكراللهخالياففاضتعيناه” .

“Ada tujuh golongan manusia yang akan mendapat naungan Allahسبحانهوتعالىpada hari yang tidak ada naungan kecuali naungan-Nya[Q1]. (1) Pemimpin yang adil, (2) Seorang pemuda yang menyibukkan dirinya dengan ibadah kepada Allahسبحانهوتعالى (3) Seorang yang hatinya selalu terikat pada masjid, (4) Dua orang yang saling mencintai kerana Allahسبحانهوتعالىberkumpul dan berpisah kerana Allah juga, (5) Seorang lelaki yang diajak zina oleh wanita yang kaya dan cantik tapi ia menolaknya sambil berkata ‘Aku takut kepada Allah’, (6) Seseorang yang bersedekah dengan menyembuyikannya hingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diinfaqkan oleh tangan kanannya, serta (7) Seorang yang berzikir kepada Allah di kala sendiri hingga meleleh air matanya[Q2] basah kerana menangis.” (Sahih Bukhari, Hadis no 620)

Dari hadits di atas kita pahami bahwa pemimpin yang adil mendapat derajat nomor satu dari yang lainnya dalam mendapatkan lindungan Allah.Adil dalam bahasa berarti tidak berat sebelah, tidak memihak, berpihak kepada yang benar, berpegang kepada kebenaran. Kata adil merupakan serapan dari bahasa arab, yang berarti memberikan kepada seseorang apa yang seharusnya dia terima.(al washith). Dari makna adil, tidak mungkin kita ketahui seseorang itu adil, kecuali setelah dia memimpin.

Bermakna, pemimpin yang adil tidak lahir dengan sendirinya, banyak proses yang dia lakukan sebelumnya untuk memastikan bahwa dia akan adil ketika menjadi seorang pemimpin.

Penulis mencoba menghubung kaitkan antara hadits di atas dengan proses menjadi seorang pemimpin yang adil.

  1. Pemimpin mendapatkan capadil pada saat bertindak atau purna tugas, pengakuan akan lahir, dan tak akan terjadi hal tersebut sebelum melaksanakan kepemimpinan. Maka perlu proses yang dapat diketahui oleh pemilih tentang karakter sebelumnya.
  2. Berawal dari masa hidupnya, Ketika muda dia adalah seorang yang menyibukan dirinya untuk beribadah kepada Allah, baik mahdoh ataupun ghoiru mahdoh, baik ritual maupun aktual. Ibadah dalam arti luas. Ibadahnya dengan sang Kholiq tanpa meninggalkan statusnya sebagai makhluk sosial, karena pada dasarnya, sosialnya manusia adalah ibadah juga.
  3. Penyakit hati adalah sumber tingkahlaku dan akhlak dari manusia, wa idza soluhat, apabila hatinya baik maka akan baik pula akhlak dan budi pekertinya, ketika hati seseorang selalu ditambatkan pada masjid, tempat ibadah, tempat dimana dia berzikir dan mengingat Allah, maka tingkah lakunya akan selalu dijaga. Karena keterikatannya dengan peraturan yang dibuat oleh sang Maha K
  4. Hasil dari pada keyakinannya adalah budi pekerti dan perangai yang baik di mata manusia dan Allah, maka apapun yang terjadi, landasannya adalah niat suci karena Allah. Bekerja-sama dan memisahkan kerja-sama hanya karena Allah, duduk bersama membahas permasalahan umat hingga berpisah karena berbeda pendapat, karena Allah. Tidak ada yang berat baginya, semua dilaksanakan karena kebenaran Allah.
  5. Kehidupan dunia adalah godaan terbesar umat manusia, kita mengenal istilah harta, tahta dan wanita adalah sumber petaka jatuhnya manusia ke jurang kehancuran, jika tidak mampu menggunakannya dalam kebaikan, seorang yang sudah dinyatakan “lulus” dalam ujian hidup baik dari segi harta, tahta dan wanita maka orang tersebut sukses dalam menjalani hidup. Maka ketika sudah menjadi pemimpin, harta dan wanita tidak menjadi kendala bagi dirinya dalam melaksanakan menjaga tahtanya.
  6. Tentu saja setiap manusia akan melihat seseorang dari yang jelas dan kasat mata dahulu, sebelum melihat sifatnya, seseorang yang bershodaqoh tanpa mengharapkan apa-apa adalah landasan manusia dalam menilai, tidak hanya ketika mendekati pemilu saja, tidak hanya ketika berbenturan dari maksud dan tujuan saja, tapi dia terbiasa untuk memberikan harta, tenaga dan apa saja yang dia miliki, yang mampu dia berikan, akan dia lakukan, bukan hanya sekali, dua kali, tapi berkali-kali dalam hidupnya, disaksikan maupun tidak disaksikan oleh orang lain.
  7. Introspeksi diri adalah hal yang sering dilupakan seorang pemimpin. Selalu diliputi kekuasaan, godaan dari kekuasaan membuat dirinya berat untuk mengevaluasi dirinya, menempatkan dirinya sebagai manusia biasa yang diberikan amanat oleh umat. Maka zikir, mengingat Allah dari segala kekurangan yang dilakukannya yang mengakibatkan orang lain kesulitan, sengsara atau mengakibatkan kerugian pada kelompok tertentu, akan membuatnya menagis menyesali perbuatannya, dan akan memperbaiki sikap berikutnya.

Itulah makna hubung kait antar poin pertama dengan poin-poin berikutnya dari hadits diatas yang telah disebutkan. Seorang pemimpin adil tidak lahir dengan instan, tapi uswah, tingkah laku semasa hidupnya akan menjadikannya adil dalam memimpin, karena pengalaman hidupnya, akhlaknya akan membentuk karakter kepemimpinannya. Mereka itulah orang-orang yang dilindungi Allah.

واالله في عون عبده

الفقير

Manajemen Ilahiyah

MANAJEMEN ILAHIYAH

Written by: Saefullah Abu Bakar

 

Alam semesta dan isinya adalah ciptaan Allah yang dipersiapkan untuk anak cucu Adam, manusia, sebagai Kholifah fil ardl. Segala keberkahan yang berada di dalamnya adalah pertanggung-jawaban manusia sebagai makhluk yang paling mulya. Makhluk yang paling sempurna, yang memiliki pengendalian emosi, kecerdasan dan spiritual.

Allah menciptakan sesuatu dengan proses, mengajarkan kita sebagai hamba-Nya untuk mengikuti petunjuk-petunjuk-Nya, baik berbentuk qouliyah maupun kauniyah.

وَهُوَ الَّذِي خَلَق السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضَ فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ

Artinya : “Dan Dia-lah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa.” (QS. Huud : 7)

Adalah petunjuk Allah bagaimana memproses, memenej dan membuat planning dari penciptaan alam semesta, bukankah Allah maha kuasa, yang bisa menciptakan segalanya?

Tapi Allah mengajarkan manusia bagaimana prinsip-prinsip berorganisasi.

 

  1. Planning

Manajemen yang baik adalah manajemen yang memiliki planning, perencanaan yang akurat

“Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan).”. (Al Anfaal ayat 60)

Persiapan yang cukup  sebagai bekal terhadap program yang akan dilaksanakan adalah bentuk tawakkal, mempersiapkan segalanya adalah bagian dari pada program yang akan dilaksanakan.

Satu kisah dari berdirinya Daulah Abasiyah yang menetapkan Baghdad sebagai pusat pemerintahannya, diawali dari dikirimnya beberapa orang ahli yang meneliti daerah tersebut.Musim berganti, dari panas ke dingin dan hujan, mereka meneliti keadaan Baghdad dari musim ke musim hingga mengambil kesimpulan bahwa tanah Baghdad baik untuk ditempati.Tanah Baghdad subur untuk dijadikan pusat peradaban, hingga akhirnya sang Kholifah menetapkan Baghdad sebagai pusat pemerintahan. Lalu dikirimlah 100.000 pekerja untuk membangun pusat kota, yang menghabiskan dana sebesar 40 juta Dinar.Pada akhirnya, Baghdad menjadi pusat peradaban Islam selama kurang lebih 500 tahun.

Jika kota ini dibangun tanpa planing yang jelas, niscaya tak akan terjadi peradaban Islam, jika kota ini dibangun tanpa manajemen yang baik, niscaya kedua sungainya menjadi musibah bagi penduduknya.

 

  1. Actuating

Untuk merealisasikan sesuatu adalah langkah berat, namun dengan kebulatan tekad, dan kematangan program akan mempermudah dalam mewujudkannya.

“Dan Katakanlah: “Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.”(At Taubah 105).

Berbuatlah dan wujudkanlah segala yang telah diprogramkan, niscaya Allah dan Rosul-Nya menjadi saksi dalam pelaksanaannya.  Allah tidak akan melepaskan pekerjaan ummat-Nya, akan menegur bila melenceng dari program-Nya, akan meluruskan bila berbelok dari visi yang telah ditetapkan-Nya, namun kepekaan hati kitalah yang merasakannya, apakah ini teguran-Nya atau cobaan-Nya, petunjuk-petunjuk Allah melalui ayat-ayat kauniyahNya.

 

  1. Controlling

Program-program yang dilaksanakan kadang menemui halangan dan rintangan, adalah sunnatullah, tidak semudah yang direncanakan, namun dengan adanya kontrol disetiap tahapan, menjadikan permasalahan sebagai ilmu yang akan memandaikan manusia, akan menjadi batu loncatan untuk tidak mengalami hal yang sama dikemudian hari.

“Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya, (yaitu) ketika dua orang malaikat mencatat amal perbuatannya, seorang duduk di sebelah kanan dan yang lain duduk di sebelah kiri. Tiada suatu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir.” (Al Qaaf 16-18).

Dua orang malaikat yang selalu menjaga di sisi kanan dan kiri manusia adalah bentuk kontrol Allah terhadap program yang telah digulirkan, agar manusia selalu berjalan di jalan yang telah ditetapkan Allah, yaitu menjadi kholifah di muka bumi ini.

Planning-actuating-controling adalah satu kesatuan yang selalu diikat dalam pembentukan manajemen Ilahiyah.  Allah memprogram, Allah melaksanakan dan Allah mengevaluasi dalam bentuk pertanggung-jawaban dunia maupun akhirat.

Dalam memenej ciptaan-Nya, Allah memberikan perumpamaan-perumpamaan dalam petunjuk-Nya, yaitu:

1. Fleksibel

Surat al-Hajj ayat 78:

Artinya: Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. Dia Telah memilih kamu dan dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan

2. Efektif dan Efisien

Surat al-Kahfi ayat 103-104 (tentang efektif)

Artinya: Katakanlah: “Apakah akan kami beritahukan kepadamu tentang orang-orang yang paling merugi perbuatannya. Yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahwa mereka berbuat sebaik-baiknya”.

Surat Al-Isra, ayat 26-27 (tentang efisien)

Artinya: Dan berikanlah kepada keluarga-keluarga yang dekat akan haknya, kepada orang miskin dan orang yang dalam perjalanan dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros. Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah Saudara-saudara syaitan dan syaitan itu adalah sangat ingkar kepada Tuhannya.

3. Terbuka

surat An-Nisa ayat 58 sebagai berikut:

Artinya: Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha mendengar lagi Maha Melihat.

4. Cooperatif dan Partisipasif

surat al-Maidah ayat 2 sebagai berikut:

Artinya : Bertolong-menolonglah kamu dalam berbuat kebajikan dan taqwa dan janganlah kamu bertolong-menolong dalam perbuatan dosa dan permusuhan. (QS. Al-Maidah ayat 2)

Semua adalah petunjuk Allah untuk manusia bagaimana berorganisasidengan baik, menunjukan manajemen Ilahiyah yang Fleksibe (tidak kaku dan mengakomodasi semua anggota), efektif dan efisien (tidak mubazir, setiap program selalu terkawal dengan teliti, bertanggung jawab setiap pengeluarannya), terbuka (melaporkan perkembangannya baik secara umum maupun dalam organisasi itu sendiri), kooperatif dan partisipatif (bekerja sama dengan berbagai macam pihak dengan memiliki konsep saling menghasilkan keuntungan yang diridloi Allah).

والله في عون عبده

الفقير

Buramisme

Buramisme

Written by: Saefullah Abu Bakar

 

Semakin hari semakin banyak manusia yang mengatas-namakan kemanusiaan, toleransi dan untuk kedamaian dunia, mengusung nilai kebersamaan, mengangkat tema humanisme, dan menyamakan semua kepercayaan.

Pluralisme agama (religious pluralism) adalah di antara ide yang diusung oleh orang-orang yang berpemahaman liberal. Trend pemikiran yang dibangun diatas dasar kebebasan berkeyakinan ini telah melabrak salah satu pilar terpenting dalam kehidupan beragama; yaitu tentang klaim kebenaran (truth claim) pada setiap agama yang diyakini pemeluknya. Hakikatnya, pluralisme agama adalah agama baru yang mencoba meruntuhkan nilai-nilai fundamental agama-agama, termasuk Islam.

Pluralisme adalah sebuah asumsi yang meletakkan kebenaran agama-agama sebagai kebenaran yang relatif dan menempatkan agama-agama pada posisi setara, apapun jenis agama itu. Pluralisme agama meyakini bahwa semua agama adalah jalan-jalan yang sah menuju Tuhan yang sama. Atau, paham ini menyatakan, bahwa agama adalah persepsi manusia yang relatif terhadap Tuhan yang mutlak, sehingga – karena kerelatifannya- maka seluruh agama tidak boleh mengklaim atau meyakini bahwa agamanya yang lebih benar dari agama lain atau meyakini hanya agamanya yang benar.

Mereka juga berpendapat bahwa agama adalah masalah individu, tidak mencampur adukan dengan sosial, bukankah Muhammad saw hijrah ke Madinah?  Jika agama adalah individu, kenapa Allah mengutus para nabi ke muka bumi ini.

Sebagai muslim yang taat, yang meyakini Allah sebagai pencipta, yang telah mengutus Muhammad s.a.w, untuk menyampaikan wahyu-Nya ke seluruh manusia, menyampaikan firman yang akan membawa manusia dari kegelapan kepada tempat yg benderang, dan telah menyempurnakan bagi mereka agama dan dengan nikmat-Nya, namun berkata tidak membedakan agama, dasar semua adalah kebaikan, landasannya adalah kemanusiaan, perdamaian dan yang lainnya, yang membuat buram pandangan manusia terhadap keyakinanya,  imannya sendiri.

Maka apa yang mereka yakini dengan ajaran Islam?

Pluralisme jelas bertolak belakang dengan Islam karena Allah telah menyatakan dalam al-Quran bahwa:

Pertama: Islam Satu-Satunya Agama yang Benar

وَمَنْيَبْتَغِغَيْرَالْإِسْلَامِدِينًافَلَنْيُقْبَلَمِنْهُوَهُوَفِيالْآخِرَةِمِنَالْخَاسِرِينَ

“Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu)daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi.” (QS. Ali Imran [3]: 85)

Ayat di atas adalah ayat yang dapat dipahami teks dan konteknya jelas, tentang Islam, baik diterjemahkan agama maupun negara. Bahwa Islam satu-satunya yang diterima di sisi-Nya.

Jika kaum liberal menafsirkan makna Islam. Dengan kata damai, dalam artian umum, maka siapapun yang membawa kedamaian dialah Islam, sekali-kali tidak, Islam adalah bersaksi tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan-Nya, melaksanakan sholat, zakat, shoum, haji bagi yg mampu, itulah Islam.

Jika  masih berkelit juga, maka yang kedua adalah Al-Quran satu-satunya Kitab Suci Yang Harus Diikuti

Manusia,  berhukum kepada al-Quran dan wajib menjadikannya sebagai pedoman hidup, serta meninggalkan kitab-kitab suci yang lain. Allah berfirman:

“Dan Kami telah turunkan kepadamu Al-Quran dengan membawa kebenaran, membenarkan apa yang sebelumnya, yaitu kitab-kitab (yang diturunkan sebelumnya) dan batu ujian(yang menguji kebenaran) terhadap kitab-kitab yang lain itu; maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang Allah turunkan dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu.” (QS. Al Maidah [5]: 48).

Mencari cerita yg aneh menurut muslim, dengan rujukan kitab lain(yg sampai saat ini belum bisa dinyatakan keasliannya) serta mencari seakan-akan tidak dimuat dalam al-Qur’an, seperti kisah istri ketiga Nabi Ibrohim, kisah suami Maryam dan lainnya, seakan cerita tersebut melemahkan al-Qur’an. Bukankah Allah telah menyatakan dalam ayat di atas sebagai rujukan bagi kaum muslim.

Jika masih mencari pemburaman lagi, maka yang ketiga adalah

Nabi Muhammad  satu-satunya utusan Allah yang harus diikuti dan kaum muslimin wajib meyakini bahwa beliau diutus untuk seluruh umat manusia.

“Muhammad itu sekali-kali bukanlah bapak dari seorang laki-laki di antara kamu, tetapi dia adalah Rasulullah dan penutup nabi-nabi.” (QS. Al Ahzab [33]: 40

Adalah penutup para nabi. Tidak ada utusan Allah setelahnya, maka tidak ada ajaran yang haq saat ini selain ajaran yang dibawa olehnya.

Bagaimana dengan mereka yang berbuat baik di dunia, bahkan kebaikannya melebihi kaum muslim? Apakah kebaikan mereka tidak dihitung Allah?

Mereka akan mendapatkankebaikan mereka di dunianya.

Bukankah Islam datang sebagai rahmatan lil alamin?

Bukankah Islam mengajarkan jiwa-jiwa luhur dalam kehidupan dunia dan akhirat?

Jika anda yakin demikian, maka peluklah Islam dengan erat, bukan menyamakannya dengan yg lain.

Jika anda yakin demikian, maka jalanilah perintahNya dan jauhi laranganNya.

Jika anda masih ragu dengan ajaran Islam, maka evaluasilah keimanan anda, dan bertaubatlah, sesungguhnya Allah maha penerima taubat.